الحمد لله والصلاة والسلام على سيدنا محمد وعلى آله وصحَابَتِه أجمعين ، والتابعين لهم بإحسان إلى يوم الدين. أما بعد

Ikhwanil Kiram, setelah pekan kemarin kita membahas secara singkat tentang pendahuluan matan tuhfatul athfal, selanjutnya penulis rahimahullah memulai pembahasan tajwidnya dengan hukum nun sukun dan tanwin, penulis rahimahullah berkata:

أَرْبَـعُ أَحْكَـامٍ فَخُذْ تَبيِيِنـــي

لِلنُّـون إنْ تَسكُــنْ وَللتَّنْــــوِينِ

Bagi nun sukun dan tanwin terdapat empat hukum, maka ambillah penjelasanku

Penjelasan:

Nun sukun artinya huruf nun yang tidak berharakat, dan secara ilmu tajwid nun sukun adalah

 هِيَ النُّونُ السَّاكِنَةُ الخَالِيَةُ مِنَ الْحَرَكَةِ ، الثَّابِتَةُ وَصْلاً وَوَقْفًا وَلَفْظًا وَرَسْمًا، وَتَأْتِي مُتَوَسِّطَةً، وَمُتَطَرِّفَةً، وَأَصْلِيَّةً، وَزَائِدَةً

“Nun yang tidak berharakat, tetap pada kondisinya ketika washal dan waqaf secara pengucapan maupun tulisan, baik ditengah, atau ujung kata, sebagai huruf asli dan huruf tambahan.”[1]

 

Adapun Tanwin menurut Bahasa adalah at-tashwit (bersuara), Adapun menurut istilah adalah

نُونٌ سَاكِنَةٌ زَائِدَةٌ تَلْحَقُ آخِرَ الاِسْمِ وَصْلاً وَتُفَارِقُهُ رَسْمًا وَوَقْفًا

“Nun sukun zaidah (tambahan) yang terdapat pada akhir isim (kata benda) ketika washal (disambung) dan tidak ada secara rasm (penulisan) Ketika waqaf.[2]

Hukum nun sukun dan tanwin Ketika bertemu dengan huruf hijaiyah ada empat hukum sebagaimana bait yang telah disebutkan diatas.

Keempat hukum yang dimaksud adalah:

  1. Idzhar
  2. Idgham
  3. Iqlab/ Qalb
  4. Ikhfa

 

Penulis rahimahullah berkata:

لِلْحَلْقِ سـتُّ رُتَّبَتْ فَلْتَعْــرِفِ

فَـالأَوّلُ الإِظْـــهَارُ قَبْلَ أَحْـــرُفِ

مُهْمَلَتَــانِ ثُـمَّ غَيْنٌ خَــاءُ

هَمْــزٌ فَهـَاءٌ ثُمَّ عَيْنٌ حَـــــاءُ

Yang pertama idzhar sebelum enam huruf halq yang telah tersusun, maka ketahuilah – Hamzah (أ ), Ha  (ه ) kemudian ‘ain  (ع) , ha (ح)  yang tidak bertitik kemudian ghain (غ)  dan kha (خ)

Penjelasan:

Menurut Bahasa, idzhar adalah huruf yang dibaca jelas. Adapun menurut istilah adalah

 إِخْرَاجُ كُلِّ حَرْفٍ مِنْ مَخْرَجِهِ، مِنْ غَيْرِ زِيَادَةٍ فِي غُنَّةِ الْحَرْفِ الْمُظْهَرِ

“Mengeluarkan (mengucapkan) setiap huruf dari makhrajnya tanpa ada tambahan ghunnah pada huruf yang diidzharkan.[3]

Yang dimaksud dengan huruf yang di idzharkan adalah huruf nun sukun atau tanwin, meskipun huruf nun itu sendiri memiliki sifat yang selalu melekat padanya, yaitu ghunnah.

Penulis rahimahullah berkata:

قَبْلَ أَحْـــرُفِ – للحَلْقِ سـتُّ رُتَّبَتْ فَلْتَعْــرِفِ – هَمْــزٌ فَهـَاءٌ ثُمَّ عَيْنٌ حَـــــاءُ – مُهْمَلَتَــانِ ثُـمَّ غَيْنٌ خَــاءُ

“sebelum enam huruf halq yang telah tersusun – Hamzah (أ ), Ha  (ه ) kemudian ‘ain  (ع) , ha (ح)  yang tidak bertitik kemudian ghain (غ)  dan kha (خ)”,

maksudnya apabila nun sukun atau tanwin bertemu dengan salah satu huruf halq (huruf yang ada di tenggorokan) maka huruf nun sukun atau tanwin tersebut dibaca jelas.

Contoh

Tanwin

Dua Kata

Satu Kata

غُثَآءً أَحْوَى

مَنْ أَعْطَى

وَيَنْئَوْنَ عَنْهُ

 

Tanwin

Dua Kata

Satu Kata

سَلَــــمٌ هِيَ

إِنْ هُوَ إِلَّا

أَخْرَجَ مِنْهَا

 

Tanwin

Dua Kata

Satu Kata

فِي جَنَّةٍ عَالِيَةٍ

مِنْ عَلَقٍ

أَنْعَمْتَ

 

Tanwin

Dua Kata

Satu Kata

عَطْاءً حِسَابًا

مِنْ حَيْثُ

وَانْحَرْ

 

Tanwin

Dua Kata

Satu Kata

أَجْرٌ غَيْرُ

مِنْ غِسْلِين

فَسَيُنْغِضُونَ

 

Tanwin

Dua Kata

Satu Kata

شَيْءٍ خَلَقَهُ

مَنْ خَفَّتْ

الْمُنْخَنِقَة

 

Demikian disampaikan

SOAL LATIHAN

HUKUM NUN SUKUN & TANWIN  (1)

PERTANYAAN

  1. Nun sukun artinya …….

a. Nun yang tidak berharakat

b. Mim yang tidak berharakat

c. Nun yang berharakat

d. Mim yang berharakat

 

  1. Yang dimaksud dengan huruf yang di idzharkan adalah …….

a. huruf mim sukun atau tanwin

b. huruf halq

c. huruf nun sukun atau tanwin

d. huruf tenggorokan

 

  1. Apabila nun sukun atau tanwin bertemu dengan salah satu huruf halq (huruf yang ada di tenggorokan) maka huruf nun sukun atau tanwin tersebut dibaca …….

a. Samar

b. Jelas

c. Dengung

d. Tipis

 

Kunci Jawaban : No. 1 : a, No. 2 : c, No. 3 :  b

 

 

[1] Dirasat ‘Ilmu Tajwid lil Mutaqaddimin (hal. 60) & Tajwid Lengkap Asy Syafi’I (hal 211)

[2] Dirasat ‘Ilmu Tajwid lil Mutaqaddimin (hal. 61) & Tajwid Lengkap Asy Syafi’I (hal 213)

[3] Hilyatut Tilawah (hal. 158) & Tajwid Lengkap Asy Syafi’I (hal 215)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here