بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله والصلاة والسلام على سيدنا محمد وعلى آله وصحَابَتِه أجمعين ، والتابعين لهم بإحسان إلى يوم الدين. أما بعد

Ikhwanil Kiram dimanapun antum berada, pada kesempatan ini kita akan memulai membahas materi kita yang utama, yaitu Ilmu Tajwid

Menurut bahasa, tajwid sama dengan tahsin, yang berarti memperbaiki atau memperindah. Adapun menurut istilah, tajwid adalah

إِخْرَاجُ كُلِّ حَرْفٍ مِنْ مَخْرَجِهِ وَإِعْطَاءُهُ حَقَّهُ وَمُسْتَحَقَّهُ مِنَ الصِّفَاتِ

“Mengucapkan setiap huruf dari makhraj (tempat keluarnya) serta memberikan haq dan mustahaq dari sifat-sifatnya”.[1]

Maksud Haq huruf adalah sifat-sifat huruf yang tsabit (tetap melekat) padanya, tidak akan terpisah darinya.  Di antaranya sifat jahr, syiddah, isti’la, ithbaq dan qalqalah

Adapun mustahaq huruf adalah sifat-sifat huruf yang tidak tsabit padanya yang sekali-kali ada dan sekali-kali tidak ada karena sebab tertentu. Di antaranya sifat tarqiq yang muncul dari sifat istifal. Atau sifat tafkhim, yang muncul dari sifat isti’la, kemudian ikhfa, mad, qash dan lain-lain, yang dimana kesemua istilah tersebut  in Syaa Allah akan kita pelajari secara bertahap.

Ikhwanil Kiram, dari sisi ‘amaliyah (praktek), peletak dasar ilmu ini adalah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam  karena Al Qur-an turun kepada beliau dari Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan tajwid, dan Sandaran dari ilmu ini adalah firman Allah Ta’ala  QS. Al Muzammil : 4

… وَرَتِّلِ ٱلۡقُرۡءَانَ تَرۡتِيلًا  ٤

“… Dan bacalah Al Quran itu dengan perlahan-lahan.”

Maksud ayat tersebut adalah: “Hendaknya kita membaca Al Qur-an sebagaimana Allah menurunkannya yakni dengan mengeluarkan setiap huruf dari makhrajnya (tempat keluarnya) dan menyempurnakan harakatnya secara perlahan.

Tata cara membaca tersebut dapat menunjang kita untuk dapat memahami dan mentadaburi Al Qur-an, serta menguatkan hati dalam mengamalkan hukum-hukumnya. Allah Ta’ala berfirman QS. Al Baqarah : 121

ٱلَّذِينَ ءَاتَيۡنَٰهُمُ ٱلۡكِتَٰبَ يَتۡلُونَهُۥ حَقَّ تِلَاوَتِهِۦٓ أُوْلَٰٓئِكَ يُؤۡمِنُونَ بِهِۦۗ …  ١٢١

Orang-orang yang telah Kami berikan Al Kitab kepadanya, mereka membacanya dengan bacaan yang sebenarnya, mereka itu beriman kepadanya.“

Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata: “ Abul Aliyah menukil perkataan Ibnu Mas’ud radhiallahu ‘anhu: ‘ Demi zat yang  jiwaku berada di tangan-Nya! Sesungguhnya makna haqqu tilawah adalah menghalalkan apa yang dihalalkan dalam  Al Qur-an, mengharamkan apa yang diharamkan dalam Al Qur-an, dan membaca Al Qur-an sesuai dengan apa yang diturunkan Allah Subhanahu wa Ta’ala yaitu dengan tajwidnya.[2]

Kemudian dari sisi nadzhariah (teori) para ulama menjelaskan bahwa ulama yang pertama kali menulis kitab tajwid adalah Musa bin Ubaidullah bin Yahya bin Khaa qaan atau yang dikenal dengan nama Abu Muzahim al-Khaaqaani (w  325 H).

Imam Ibnul Jazari berkata:

هُوَ أَوَّلُ مَنْ صَنَّفَ فِي التَّجْوِيدِ

“Dialah orang yang pertama kali menulis tentang tajwid” Bahkan Al Khatib berkata tentangnya: “ Abu Muzahim adalah seorang  yang  tsiqah, taat, dan berasal dari kalangan Ahlus Sunnah.[3]

Tulisannya dikenal juga dengan nama Al Qashidah Al Khaaqaaniyah. Pada bait ke 5 dari kashidahnya beliau berkata:

أَيَا قَارِئَ القُرْآنِ أَحْسِنْ أَدَاءَهُ       –       يُضَاعِفْ لَكَ الله ُالْجَزِيلَ مِنَ الأَجْرِ

Wahai qari Al Qur-an, baguskanlah bacaannya, niscaya Allah melipatgandakan untukmu pahala yang banyak”

Tulisan Abu Muzahim ini sangat berpengaruh bagi perkembangan ilmu tajwid pada masanya dan masa-masa berikutnya. Terbukti setelah itu, bermunculanlah para ulama yang menulis kitab-kitab serupa seperti Abu Amr Utsman bin Sa’id ad-Dani (w  444 H) Beliau menulis kitab At-Tahdid fil Itqan wat Tajwid demikian juga ulama ulama yang lainnya.

 

Ikhwanil Kiram, Ilmu Tajwid memiliki Keutamaan, ia merupakan ilmu yang mulia karena berhubungan dengan Kalamullah (Al Qur-an) yang dimana pokok bahasannya adalah lafadz-lafadz Al Qur-an.

Adapun manfaat mempelajari ilmu Tajwid adalah agar qari dapat menjaga lidahnya dari lahn (kesalahan) ketika membaca Al Qur-an.

Apa itu lahn? Secara bahasa, lahn memiliki beberapa arti, tetapi yang dimaksud disini adalah

الْخَطَأُ وَالْمَيْلُ عَنِ الصَّوَابِ فِي الْقِرَاءَةِ

“Kesalahan dan penyimpangan dari kebenaran dalam qiraah.”[4]

 

in Syaa Allah lahn akan kita bahas secara panjang lebar pada pertemuan berikutnya.

 

Demikian yang bisa disampaikan

 

Ditulis oleh:

Cecep Mulya Berliana (Abu Fauzan)

 

[1] Lihat Hidayatul Qari (I/45)

[2] Tafsir Ibnu Katsir (I/243)

[3] Lihat Abhats fi ‘Ilmit Tajwid (hal. 23)

[4] Hidayatul Qari (I/53)

Kiriman serupa

5 Komentar

  1. Semoga kita di mudah kan ujian nya pada tanggal 14 september 2020

    1. Aamiin
      Semangat ya…

  2. Bismillah…semoga ketika ujian penilaian tengah semester kita semua di mudahkan….di lancarkan dalam pelaksanaan ujian penilaian tengah semester….dan bisa mendapatkan hasil yang memuaskan…. AAMIIN….🤲

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *